Jadual Exam Semester Enam DQ 2017 Dah Keluar!

15 Januari 2017
Ahad

Assalamualaikum

Hari ini bangun pagi-pagi dah rasa nak menangis, berdebarrr berdenyut kencang T.T Semua ada tauu. Sebab buka whatsapp group dapat jadual final exam!



Dah final exam dah saya. Mohon doakan aku, semoga segalanya berjalan lancar. Aku takutttttttt T.T Inilah gaya orang last minute baru nak study. HAHAHA  Jangan ikut ye peel huduh begini.

Mesti korang tertanya-tanya apa itu TAFSIYAH kan? Tafsiyah tu peperikan ulangan Hifz al-Quran. Kitorang akan ambil peperiksaan semester 6 di Darul Quran. Sebelum ni di MTQN masing-masing ja. InshaAllah 20 Februari ni kitorang bertolak ke DQ, study week kat sana. Kalau semua lulus peperiksaan ulangan, boleh balik awal! Yeayy!

Aku ada sorang kawan di DQ. Nama dia Diana Sari. Tak tahu lah dia kenal atau ingat aku lagi ke tak. Sebab aku pindah sekolah ke Terengganu masa tingkatan empat. Malu laa kalau jumpa. Sebab diorang bagus belajar, aku ni slow sikit+banyak lagi-lagi bab menghafaz ni. Harap hati aku tak gelabah masuk dalam jantung sebab berdebar tahap taufan Katrina.

Terus rasa sakit perut bila fikir pasal exam. =,= Hmm tak lama dah akan berpisah dengan kawan-kawan. Terobek dulu dan sekarang pun tak habis lagi..



Kalau korang nak baca kisah terobek saya lagi, jangan lupa follow saya! HAHAHA
Kbaiiiiiii


Sekian,
Terima kasih :)

Lot of love,
Asiah Aisa.

DM Abi Syuja' Part I

15 Januari 2017
Ahad

Assalamualaikum ♥ 


Hai guys! Lupa nak story semalam, kitorang (aku dan mekya) ada daurah. Daurah Marathon Matan Abi Syuja'. Disampaikan oleh junior kitorang merangkap seorang yang alim dalam ilmu agama. Ayah beliau seorang ulama' Feqah yang disegani pelajar di tempat kitorang belajar. Beliau ialah Ustaz Abdul Rahman bin Tirmizi.

Daurah ini akan diadakan setiap hari Jumaat dan Sabtu tepat jam 2.35 petang. Dan semalam merupakan pertemuan yang ke-empat. Disebabkan ini adalah daurah marathon makanya hanya ada enam sesi sahaja. Kalau korang berminat nak tengok ulangan daurah boleh ke facebook MPP IQT.

Nasib ada Mekya. Memang niat nak pergi, tapi tu lah iman tak kuat. Syaitan dah hasut sikit, dah rebah. Macam mana nak berjuang? =,='

Semalam agak tak bernasib baik sebab kitorang sampai bilik seminar (tempat daurah) dah pukul 2.45 petang! Sampai je depan pintu, tak berani nak masuk. Takut la, malu la. Haihhh ada ada je kitorang ni. Alamatnya mencangkung la dengar syarahan ustaz dari luar. Aku duduk bilik seminar sebelah, dengar hawa-hawa je. Tapi alhamdulillah, Allah tak sia-siakan niat suci murni kitorang gigh nak pergi daurah. Ada dua orang lagi junior diploma yang baru sampai. Terima kasih Afiqah dan Izyani :)

Bertapa la kitorang dalam tu dari pukul 3 -5 petang. Dan alhamdulillah, ada pengisian kitorang dapat. InshaAllah lepas ni aku akan cuba buat shortnote dan kongsi dengan korang.




Kalau korang nak bagi aku pahala, jangan lupa follow aku ye! HAHAHA. Ok tak lawak.
Nantikan DM Abi Syuja Part II.


Sekian,
Terima kasih.

Lot of love,
Asiah Aisa.

Jadikan Kelemahan Sebagai Satu Kelebihan.

14 Januari 2017
Sabtu

Assalamualaikum 


Alhamdulillah, walaupun aku banyak kekurangan tanpa kenal kelebihan sendiri, tetapi ada satu yang aku tahu.


LUPA. 



Biasanya orang tengok LUPA ni satu kekurangan. Tapi dari satu sudut, ada kebaikan dia. Untuk aku, sangat membantu jiwa aku yang masih unstable. Haha memang agak teruk jugak tahap pelupa aku ni. Tapi tak adalah sampai tahap nyanyuk. Itu teruk sangat dah tu. Kalau ada orang yang sakitkan hati aku, kejap lagi dalam lepas 5-10 minit lupa la tu. Cuma kadang-kadang aku akan ingat balik bila orang tu cari pasal balik tapi lepas tu babai laa. HAHAHA.


-------------------------------------------------------------------


Aku ni jenis peramah yang ikut mood. Sebab tu kadang-kadang aku susah nak adapt dengan orang sekeliling. Macam kat IQ ni, masuk tahun 2017 baru aku betul-betul selesa nak reveal perangai aku yang masuk longkang tu haha. Biasanya dengan orang terdekat ja. Selain family, ada beberapa insan yang aku rapat. Diorang lah tempat aku sharing-caring-loving-buat perangai. #sahabatduniaakhirat #kawanbaiksampaisyurga





Kalau korang nak tahu siapa dia #sahabatduniaakhirat #kawanbaiksampaisyurga saya, jangan lupa follow blog saya.

Terima kasih :)


Lot of love,
Asiah.

Where My Other Older Post?

13 Januari 2017
Jumaat


Assalamualaikum ♥ Hi guys!

Baru selesai check older post. Post mana yang macam budak kepala putus fius, maka dah selamat kita kebumikan. HAHAHA. So, yang mana cari post lama tu harap maaf ye. Kalau ada yang tertinggal tu, sila abaikannn..

Tak sangka akaun blogger yang ketiga sejak 2010 ni dah menjejak tujuh tahun. Tapi tujuh tahun tiada makna kalau tak istiqamah menulis. Menulis di blog sebenarnya sedikit sebanyak membantu untuk improve skill penulisan walaupun kadang-kadang bukanlah skema sangat ayat tu macam ayat buku. Bahasa pula rojak. Gaya penulisan pun masih nampak kebudak-budakkan. Tapi kelebihan menulis di blog tetap tidak boleh dinafikan.

Bukan skill penulisan je, tetapi kemahiran berfikir turut terasah. Pada zaman teknologi canggih ini, berbagai-bagai jenis gadget seperti handphone dicipta untuk memudahkan kehidupan manusia. Manusia lebih banyak menghabiskan masa berinteraksi dengan gadget seperti menonton video, men-scroll media social, chatting, bermain pemainan video dan sebagainya. Hal ini menyebabkan otak manusia menjadi malas dan kurang kreatif. Alang-alang melekat dengan handphone, apa kata kita selang-seli aktiviti rutin dengan perkara yang lebih baik kan? Contohnya, blogging? ;)

Untuk tahun 2017, aku berazam nak jadikan blog sebagai rutin dan sebagai salah satu tempat meng-improve-kan beberapa skill seperti bahasa Inggeris, bahasa Arab. Mungkin akan datang ada post yang aku akan taip dalam bahasa selain bahasa Melayu. Kalau ada kesalahan dalam bahasa, mohon diperbetulkan. 

Dalam tahun ini juga, dengan izin yang Maha Esa, ada dua tempat yang confirm bakal aku travel. Dan aku cuba tidak lepaskan dan sia-siakan peluang berkongsi pengalaman dengan korang. Kalau kita betul-betul hayati detik sepanjang perjalanan, banyak butir-butir pengajaran yang kita boleh kutip. Kan?





Untuk tidak ketahui ke mana destinasi aku, jangan lupa follow blog aku.
Sekian.



Lot of love,
Asiah.

Masa untuk Buat Keputusan

12 Januari 2017
Khamis


Assalamualaikum 


Setiap hari fikiran melayang. Fikir bila habis diploma nanti nak sambung belajar manaaa (Final exam awal bulan tiga nanti) Berapa banyak masa habiskan untuk fikir pun tak tahu la. Masa tu sepatutnya untuk get ready final. *sigh*


No, aku tak boleh macam ni. Aku kena buat keputusan dan hala matlamat aku ke sana. Bila asyik fikir macam ni, membazir masa je.


Aku menyesal sebab aku lambat pick up belajar sebelum ni. Kadang-kadang terdetik menyesal masuk diploma sebab aku ada pilihan terhad nak sambung ke mana. Tapi Allah dah kata, setiap apa yang berlaku ada hikmah. So, aku redha dan tawakal inshaAllah. Masa yang tinggal aku cuma boleh berusaha.


Ada dua yang menjadi konflik.


Pertama, nak belajar dalam negara or luar negara. Kalau ikut hati dan impian, mestilah aku teringin nak belajar kat tempat tumpah darah aku, Mesir. Dan untuk memenuhi impian abi umi Aku rinduuuu sangat tempat tu. Perasaan nak ke sana ibarat seorang ibu merindukan anaknya.  Kalau aku pergi dengan diploma, aku hanya boleh amek kos qiraat. Kos qiraat hanya selama tiga tahun (kalau lulus). Aku kurang minat qiraat. Untuk masuk ke kuliah lain, aku perlu tambah satu tahun untuk ambil STAM kemudian kalau aku tak lepas imtihan qabul, akan dihantar ke pusat bahasa selama setahun sebelum aku dapat masuk ke kuliah. Dua tahun + empat tahun kuliah jadi enam tahun! 


Okay, belajar memang sampai mati. Tahun pengajian bukan perkara utama yang aku risaukan. Kahwin? Abi umi pun tak kisah kalau nak kahwin masa belajar. Apa yang aku tak sanggup ialah tinggalkan abi umi selama enam tahun. Tak sanggup nak tengok abi kerja tanggung kakak. Kakak nak abi rehat, umi rehat je. Nak abi umi rileks di rumah. Pergi melancong, shopping, tuntut ilmu. Itu je. Belajar di Malaysia, boleh tolong ringankan semua kerja abi umi. Kakak tengok abi umi penat sangat-sangat kerja. Takpelah, nanti paksa adik belajar Mesir. Setiap kali musim syita' aku bawa abi umi terbang melawat adik. Two in one. HAHAHAHA.


Belajar di Malaysia pun ada konflik dia. Konflik nak belajar kat mana jugak. Kebanyakan universiti di Malaysia tak bagi kemudahan pengecualian kredit jam kepada pelajar diploma lebih -lebih lagi diploma kami. So kena masuk kuliah selama empat tahun TTT.TTT Ada tempat yang tempoh belajar tiga tahun je. Tapi itupun ada beberapa masalah. Tapi takpelah itu nanti difikirkan kemudian.
-
-
-
-
-
Pening fikir.
Akhirnya, apakah pilihan aku?


Nantikan keputusan saya pada entri seterusnya :)
Jangan lupa follow blog saya.



Lot of love,
Asiah.